Thursday 30th of May 2024

Manfaat Persilangan Jagung Berbiji Kuning dan Putih, Berpengaruh Pada Kualitas Nutrisi hingga Resistensi Hama

×

Manfaat Persilangan Jagung Berbiji Kuning dan Putih, Berpengaruh Pada Kualitas Nutrisi hingga Resistensi Hama

--

ASCOMAXX.com - Pada artikel kali ini kami akan memberikan ringkasan informasi yang akan membahas mengenai persilangan jagung berbiji kuning dan putih. Silahkan simak pembahasan berikut ini untuk mengetahui prosesnya.

Jagung (Zea mays) adalah salah satu tanaman sereal yang paling penting dalam dunia pertanian. Ia memiliki berbagai varietas dan variasi, termasuk perbedaan dalam warna biji, yang dapat menjadi kuning, putih, atau bahkan berbagai warna lainnya. Persilangan jagung berbiji kuning dan putih adalah salah satu praktik penting dalam ilmu genetika tumbuhan yang memiliki tujuan untuk menghasilkan jagung dengan karakteristik tertentu yang menggabungkan sifat-sifat dari kedua varietas tersebut.


Artikel ini akan membahas proses persilangan jagung berbiji kuning dan putih, serta manfaat pentingnya dalam pengembangan varietas jagung yang unggul.

Baca juga: Proses Persilangan Jagung Berbiji Kuning dan Putih, Mulai Seleksi Varietas hingga Hasil Akhir

Baca juga: Daftar Materi Pelajaran IPA Kelas 7 SMP/MTS Semester 1 dan 2 Kurikulum Merdeka

Baca juga: Daftar Materi IPS Kelas 7 Kurikulum Merdeka Semester 1 dan 2 Terlengkap, Bisa untuk Latihan Pembelajaran!

Proses Persilangan Jagung Berbiji Kuning dan Putih

  1. Seleksi Varietas Ortu: Langkah pertama dalam persilangan jagung adalah memilih varietas jagung berbiji kuning dan putih sebagai "varietas ortu." Varian kuning dan putih dipilih karena keduanya memiliki karakteristik genetik yang berbeda, yang akan menghasilkan kombinasi genetik yang unik pada keturunan.

  2. Penyerbukan Silang: Penyerbukan silang adalah teknik yang digunakan untuk menggabungkan sifat-sifat genetik dari kedua varietas ortu. Ini dilakukan dengan mengambil serbuk sari (pollen) dari varietas kuning dan menggunakannya untuk menyerbuki putik (stigma) varietas putih. Sebaliknya, serbuk sari varietas putih juga digunakan untuk menyerbuki putik varietas kuning.

  3. Pembentukan Benih Heterozigot: Hasil dari persilangan ini adalah benih jagung heterozigot, yang mengandung campuran genetik dari kedua varietas ortu. Karena gen kuning dan putih mendominasi sifat biji, benih yang dihasilkan akan cenderung berwarna kuning.

  4. Pemilihan Generasi Berikutnya: Setelah benih heterozigot ditanam, generasi berikutnya akan menghasilkan berbagai kombinasi genetik. Peneliti dan petani akan memilih tanaman yang menunjukkan sifat-sifat yang diinginkan, seperti hasil tinggi, resistensi terhadap hama, atau kualitas biji yang baik.

Sumber:

UPDATE TERBARU