Monday 22nd of July 2024

50+ Papatah Sunda Kahirupan dari Orang Tua, Menjadi Pengingat dalam Berhati-hati Menjalani Hidup

×

50+ Papatah Sunda Kahirupan dari Orang Tua, Menjadi Pengingat dalam Berhati-hati Menjalani Hidup

--

7. Dina hirup kumbuh kudu daék méré mawéh ka sasama, nulung kanu butuh, nalang kanu susah.

Dalam pergaulan sehari-hari harus mau berbagi pada sesama, menolong yang membutuhkan, membantu yang kesusahan.


8. Lamun nyarita ulah dapon engab, nyaur kudu diukur nyabda kudu diunggang.

Kalau bicara jangan asal bunyi, berbicara harus diukur, diperhitungkan, dan dipikirkan akibatnya jangan sampai melukai orang lain dan mencelakakan diri sendiri.

9. Saméméh nyiwit batur téh ciwit heula awak sorangan, lamun karasa nyeri batur ogé moal bina ti kitu.

Sebelum mencubit orang lain cubit dulu tubuh sendiri, jika terasaa sakit orang lain pun sama. Maksudnya jangan pernah melukai atau menyakiti orang lain karena kita pun tidak mau disakiti.

10. Ulah ngarasa pangjagona da manusa mah euweuh nu boga élmu panutup, di luhur langit masih kénéh aya langit.

Jangan merasa paling hebat karena manusia tidak punya ilmu penutup yang mampu mengalahkan semua, di atas yang hebat masih ada yang lebih hebat.

11. Mun masamoan ulah cologog, sing bisa ngajaga tata titi duduga peryoga.

Kalau sedang bergaul, bertamu, atau ada di tengah lingkungan orang banyak jangan kurang ajar. Harus bisa menjaga tatakrama dan sopan santun.

12. Ajén diri urang téh kumaha ceuk urang, lamun hayang diajénan batur kudu ngajénan ka batur.

Harga diri kita bergantung pada diri kita, kalau ingin dihargai orang lain ya harus menghargai orang lain.

13. Boh jeung dulur boh jeung batur kudu runtut raut sauyunan, ka cai jadi saleuwi ka darat jadi salogak, saréngkak saigel sabobot sapihanéan.

Baik dengan saudara maupun orang lain harus akur, rukun, damai, dan kompak.

14. Salawasna kudu caringcing pageuh kancing saringset pageuh iket bisi aya siku siwulu-sulu maung ngamuk gajah meta.

Selamanya harus selalu waspada dan siaga menghadapi bahaya yang bisa saja datang secara tiba-tiba.

15. Ka indung tong nurus tunjung, ka bapa tong campelak, ka guru tong culangung ngarah hirup ginulur rahayu.

Kepada ibu, bapak, dan guru jangan kurang ajar agar hidup bahagia. Intinya, harus menghargai dan memuliakan orangtua dan guru. Baik guru ngaji, guru sekolah, maupun guru-guru lainnya.

Baca juga: Kumpulan Contoh Kalimat Ceunah dalam Percakapan Bahasa Sunda, Biar Nggak Salah Mengartikan!

Baca juga: Kalimat Bahasa Sunda Beurat Birit, Contohnya Bermakna Kiasan

Baca juga: Contoh Kalimat Tidak Tau Bahasa Sunda, Sering Dipakai dalam Percakapan Sehari-hari

Sumber:

UPDATE TERBARU